Review Manga: I am Hero

i_am_a_hero___wallpaper__by_thunex-d6jud28

Hari Sabtu kemarin sama Ucen mampir ke Gramed sambil nunggu film yang akan kami tonton. Iseng aja ke bagian komik/manga, secara udah lama banget kan tuh ga baca komik sebenernya. Iseng aja ambil satu komik yang ada di paling atas dan nemu komik ini: I am Hero. Buka-buka asal.. dan uwowww~~ langsung kebuka di halaman yang ngegambarin sungai penuh mayat.

Oke, I should warn you. Bagi yang belum tau, gue agak freak soal film-film zombie. Kalau film/cerita hantu gue males ya. Tapi kalau udah nyangkut soal zombie atau cerita thriller bunuh-bunuhan dan banyak darahnya.. Beuh.. Gue suka banget.

Waktu itu baca-nya I am Hero yang langsung nomor 10, jadi agak kentang gitu kan kalau enggak tau cerita awalnya. Nah, setelah tanya sama mas-mas Gramed ternyata yang available pun cuman nomor 1, 5, 6, 7, dst. Akhirnya beli yang nomor 1 aja karena lebih suka beli komik berurutan). Tapi sempet baca komiknya yang nomor 5.

AQKuS
dedek bayi-nya udah jadi zombie… uuuu~

Komik karya Kengo Hanazawa ini menurut gue lumayan oke sebagai komik zombie. Ya standar seperti hal-nya cerita zombie pada umumnya, cerita-nya Tokyo diserang satu virus yang membuat manusia (yang udah jadi zombie) menyerang manusia lainnya. At first, people didn’t notice. Di komik ini di gambarin banget bagaimana ignorance-nya masyarakat Jepang sama lingkungan di sekitarnya. Ngeliat ada zombie uget-uget di jalan (ngerti kan cara jalan zombie yang aneh itu?) cuman diliatin dan dikomentarin “kenapa sih tu orang?”. Udah, gitu doang? Wtf. Sampe akhirnya orang lain digigit.

Bahkan nih itu dedek bayi yang gigit kaki orang disangkanya lagi terluka. Sampe ada satu ibu-ibu yang heboh sendiri cari pertolongan karena si dedek bayi zombie itu keliatannya terluka parah (padahal udah jadi zombie) yang berakibat si ibu-ibu itu dimangsa sama si dedek bayi zombie.

M9Hb1Wo

Penasaran banget sama cerita-cerita selanjutnya sih. Either gue akan baca online atau beli komiknya. Tapi sebagai pembaca manga old school sih gue lebih suka punya komiknya.

Akhir kata, akhirnya ada juga manga yang bisa gue baca lagi. Fufufu.

A New Strategy to Loss Weight! (UPDATE)

Masih dalam rangka #challengehusentami (yang deadline-nya tinggal 6 minggu lagi!), gue sempet iseng browsing jumlah kalori dari makanan yang gue makan sehari-harinya. Hingga akhirnya gue menemukan sebuah alamat website yang ngasih tau jumlah kalori dari setiap makanan. Yaitu: fatsecret.co.id (ada juga fatsecret.com, yang .co.id itu versi Indonesianya). Ternyata web ini bukan hanya ngasih tau jumlah kalori dari setiap makanan, bahkan dia bisa ngitungin berapa jumlah maksimal kalori lo sendiri dan jumlah asupan kalori yang lo konsumsi tiap hari. Ga pake mikir dua kali gue langsung sign up untuk ikutan aplikasi ini.

fatsecret
Daftar Hari Ini! 100% Gratis! (tapi kayaknya dari kemaren tulisannya juga gitu hahahaha)

Setelah diitung berapa berat badan, umur, maka diitunglah Recommended Daily Intake (RDI) elo per hari. Disini juga lo bisa masukin target berat badan yang ingin lo capai dan deadline-nya. Gue sendiri RDI-nya 1600 kalori. Dan oh iya, fatsecret ini juga ada apps-nya yang bisa di download di google store jadi lebih mudah buat update dimana aja.

Yang gue suka dari apps ini adalah bisa jadi semacam self control ke diri gue sendiri. Kayak waktu tahun baru kemarin kan liburan sama Yorkshire di Bogor, jadi tau tuh gue makan sampe berapa kalori (yang jelas berlebih banget huhuhu). Dan kalau mau makan sesuatu jadi mikir berkali-kali. Kayak kemarin ke Djournal jadi mikirin Nutella Latte yang gue pesen itu berapa kalori-nya hahahaha XD

Screenshot_2015-01-04-18-38-47
What I ate today

Namun soal hitung-hitungan kalori gak berhenti sampai disitu. Setelah sempet diskusi (cailah diskusi banget haha) dengan Ucen yang merupakan partner a.k.a rival utama dalam #challengehusentami, Ucen melontarkan pertanyaan “coba 1 kg berarti berapa kalori yang harus dibakar?”

Miaw~ akhirnya browsing dan nemu jawabannya ternyata 1 kg setara 7000 kalori! Dan dari artikel yang gue baca, emang enggak mungkin untuk turun 1kg sehari. Karena kebutuhan kalori per hari seseorang aja enggak sampe 7000 kalori (kayak gue cuman 1600 gitu kan). Akhirnya setelah browsing-browsing gue menemukan cara menurunkan berat badan dengan mengatur porsi kalori.

Lets say, gue punya waktu 42 hari untuk turun 7kg (sebelum berat badan gue turun mwahahah). Berarti 7000 kalori x 7kg = 49.000 kalori yang harus gue binasakan. And I have 42 days left. Its means 49.000/42 = 1166,66 kalori per hari yang harus gue kurangin. Jatah kalori gue per hari adalah 1600 kemudian dikurangin si 1166,66 menjadi 433,34 kalori yang boleh gue capai per hari.

Ehhh tapi… jangan sedih jangan gundah. Untuk mencapai 433,34 kalori itu enggak hanya bisa dilakukan dengan mengurangi makanan. Kalau konsumsi kalori mencapai 600-700 atau 1000 misalkan, berarti gue harus membakar kalori itu dengan olahraga. Jogging 30 menit ngebakar 260 kalori, bahkan tidur aja (asalkan enggak makan tiga jam sebelum waktu tidur) bisa ngebakar kalori. Karena sekarang lagi musim hujan jadi agak susah lari pagi sebelum ngantor kayak biasa (udara super dingin, lapangan becek), jadi sekarang gue memilih untuk membatasi kalori gue sampai 400 aja sih. Kelebihan dikit gapapa lah, nanti kan pas tidur dibakar juga hehehe (excuse abis) :p

So, that’s it. Buat kamu-kamu yang lagi mau diet juga, mungkin apps ini bisa dicoba. Secara gue lumayan kompetitif dalam challenge ini, apps ini helpful banget. Lumayan lah buat self control karena dua minggu kemarin makan banyak banget. Dan kalau mau cheating dikit-dikit jadi tau kadar dosa-nya berapa XD

Ps: setelah baca beberapa artikel ternyata asupan kalori itu ga boleh kurang dari 1000 – 1200 kalori sehari! Kalau di bawah itu efeknya ga bagus buat badan lo. Tujuan dari challenge ini kan sebenarnya selain buat menguruskan badan dan juga menjalankan pola hidup sehat. Setelah beberapa hari pakai fatsecret apps itu gue jadi tau konsumsi per hari gue itu range 500-800! Haha pantesan ibu gue maksa banget supaya gue pergi ke dokter gizi untuk menghindari kesotoyan gue kayak gini ini. Tapi susah banget ketemu waktu yang pas sama si dokter jadi gue melanjutkan kesotoyan. Anyway, in conclusion, olahraga itu tetep penting pada akhirnya. Jadi ya let’s see how it will work until 14 February hoho